BANG! Station

Stasiun Streaming Kamu

Suka Duka Si Tukang Potret

Kalo dulu fotografi itu identik dengan jurnalisik,hari ini udah berubah. Karena perkembangan zaman, sekarang siapa pun bisa loh jadi fotografer. Dan motret-memotret ini sekarang jadi salah satu hobby yang digandrungi anak muda, disamping menyenangkan, ternyata fotografi bisa ngasilin pundi-pundi juga lho!

Nah ternyata fotografer juga punya sisi suka dan duka, berikut ini nih suka duka kalo kamu jadi fotografer. Kita mulai dari yang seneng-seneng dulu ya

Dapet Momen dan Hasil Yang Sempurna.

Walaupun hasil foto itu relatif dan subjektif, tapi dalam dunia fotografi, disamping teknik pengambilan gambar, hal lain yang gak kalah penting itu momentum.

Karena momen gak selalu datang dua kali, maka dari itu insting dan perasaan fotografer harus peka. Tapi tenang, insting bisa dilatih. Nah ketika berhasil motret momen bagus dan ternyata hasil foto sama bagusnya, fotografer bakal loncat-loncat kegirangan.

Hasil Foto di Apresiasi Orang Lain.

Setelah beres motret, si fotografer biasanya ngekurasi hasil fotonya dan ngedit yang kira-kira bagus. Setelah beres di edit, hasil fotonya bakal di upload buat bahan portofolio.

Nah, kalo hasil foto yang penuh perjuangannya diapresiasi, doi bakal seneng banget. Bentuk apresiasi bisa macem-macem, dari mulai pujian, jumlah likes di Instagram atau yang paling nyenengin; dapet duit dari hobi motret!

Dapet Pengalaman Baru Yang Beragam.

Fotografer itu udah pasti sering jalan-jalan buat nyari spot foto atau momen yang pas, tergantung dari fokus dan genre si fotografer. Nah, dari perjalanan itu biasanya si fotografer dapet pengalaman baru.

Pengalaman itu bisa nyenengin atau justru bikin sedih. Gak jarang fotografer ini dapet temen baru sesama pecinta fotografi, dan kalo lagi hoki, bisa ketemu klient dan partner bisnis baru cuman dari nongkrong dan jalan-jalan iseng.

Nah di samping kesenengan-kesenengan itu, ternyata fotogarafer juga manusia, mereka bisa ngerasain sedih, nah ini nih beberapa duka-duka jadi fotografer.

Modal yang Relatif Mahal.

Dari yang niat belajar ampe jadi professional, harus diakui kamera itu bukan barang yang murah loh. Ada modal yang lumayan mahal harus dikeluarkan. Terutama kalo pengetahun foto mulai berkembang. Dari situ, ada kecenderungan ingin kualitas foto yang lebih dan otomatis untuk menaikan kualitas foto butuh gear yang mumpuni, dan itu tuh ga murah. Rasa-rasanya pengen nangis kalo liat dompet yang isinya cuman jaring laba-laba.

Kurangnya Penghargaan Dari Klient

Mau jadi fotografer amatir atau professional gak ada bedanya kalo dapet perlakuan yang kurang menyenangkan dari klient. Di balik professionalism fotografer saat melakukan tugasnya, kadang si klient menganggap sepele hasil foto yang sudah diambil dengan susah payah. Kalo udah kaya gini, fotografer cuman bisa sabar sambil ngelus-ngelus dada.

Hasil Foto Yang Tiba-tiba Hilang

Udah panas-panasan, udah desak-desakan, pokoknya udah sampe jatuh bangun demi hasil foto yang sempurna tapi tiba-tiba memory card corrupt dan hasil foto hilangnya hilang, fotografer pasti bakalan pusing banget tuh. Kalo kejadiannya udah kaya gitu, mereka palingan ninggalin laptop dan nangis di pojokan kamar.

Leave your vote

0 points
Upvote Downvote

Comments

0 comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

close

Ad Blocker Detected!

Advertisements fund this website. Please disable your adblocking software or whitelist our website.
Thank You!

Hey there!

Forgot password?

Forgot your password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Close
of

Processing files…